DENGARKAN!

Salam 1 Malaysia.

بسم الله الرحمن الرحيم
Image
 دڠركن هَايْ انق داڬڠ
جاڠن ڬيلا منچاري لارڠ 
بُواڠْ ديري دتڠه ڤادڠْ
سوْڤايَ چڤَتْ لكَسْ كَاوْ داتڠ


دڠركن فرمان داري حبيب
إيلوقڽ دونيا ترلالو عجيب
بارڠسياڤَ كڤَداڽَ قريب
وَمَا لَهُ فِي الْآخِرَةِ مِنْ نَصِيبٍ
حمزة الفنصوري
 
        Hamzah ِAl-Fansuri menasihati hamba Allah seperti yang dinyatakannya dalam syairnya supaya tidak melakukan perkara yang dilarang oleh Allah  di dunia ini. Sesiapa yang terpikat dengan keajaiban dunia ini dan menghampirinya, nescaya di akhirat nanti dia tidak mendapat apa-apa pembelaan daripada Allah. Firman Allah:
 
مَنْ كَانَ يُرِيدُ حَرْثَ الْآخِرَةِ نَزِدْ لَهُ فِي حَرْثِهِ وَمَنْ كَانَ يُرِيدُ حَرْثَ الدُّنْيَا نُؤْتِهِ مِنْهَا وَمَا لَهُ فِي الْآخِرَةِ مِنْ نَصِيبٍ
Sesiapa yang menghendaki (dengan amal usahanya) mendapat faedah di akhirat, Kami akan memberinya mendapat tambahan pada faedah yang dikehendakinya dan sesiapa yang menghendaki (dengan amal usahanya) kebaikan di dunia semata-mata, Kami beri kepadanya dari kebaikan dunia itu (sekadar yang Kami tentukan) dan dia tidak akan beroleh sesuatu bahagian pun di akhirat kelak.[Asy-Syura,20]
 
        Sebab itu maka ayat ini menganjurkan kita membuka kebun akhirat sedang dalam dunia ini.Sebab hidup Muslim adalah satu jua,yaitu hidup yang berpangkal di dunia dan berujung di akhirat.Untuk mencapai akhirat tidak ada jalan lain melainkan melalui,ataupun melintasi dunia.Apabila hidup itu hendak kita “potong”,yaitu tidak mengingat akhirat,yang kita capai hanya dunia sajalah.Itu pun dapatnya hanya laksana mimpi belaka.Sedang mencoba-coba dia sudah habis atau laksana memakan limau kesumba (jeruk),ketika memakannya terasa manisnya.Setelah jeruk habis,maka bekas pahitnya tinggallah di kerongkongan dan di lidah.Dan setelah mati,maka yang akan didapati di akhirat tidak ada apa-apa.Setelah mata tertutup yang penghabisan dan ceritera kehidupan sudah tammat,barulah terbuka hal yang sebenarnya,bahwa kehidupan yang sudah kita lalui itu tidaklah apa-apa.
 
اَلْعَيْشُ نَوْمٌ وَ الْمَنِيَّةُ يَقْظَةٌ # وَ الْمَرْءُ بَيْنَهُمَا خَيَالٌ سَارٍ
Hidup adalah tidur sejenak,dan maut adalah kesadaran#
dan manusia di antara keduanya adalah bayang-bayang yang boleh berjalan.
 
        Sebab itu ayat ini menyuruh kita membuka kebun akhirat dari sekarang.Tuhan berjanji bahwa hasil kebun itu akan kita petik berlipat-ganda kelak.Kelaknya itu tidak lama,yaitu akan dimulai sejak cerai nyawa dengan badan.Di situ dimulai hidup yang labih baik dari di sini.Dan semua kita pasti,akan ke sana.Kalau hanya kebun dunia yang kita pupuk,maka hasil yang kita dapati tidaklah cukup separuh dari yang kita inginkan.Tenaga,batas umur,kesihatan dan sebagainya,tidak cukup untuk menampung apa yang kita angan-angankan.Bahkan kadang-kadang lain yang kita minta,lain yang didapat.Sedang di akhirat tidak mendapat bahagian apa-apa:sebagai pepatah Minang:
 
“Hilir beraga,mudik bersenggan.
dikira galas berlaba,rupanya pokok yang termakan.”
 
Buya Hamka,[Tafsir Al-Azhar,Juzu’ 25,Asy-Syura,20.]
Advertisements
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s